Sabtu, 13 Februari 2016

Kiat sukses “Self Branding”







Memberi pelatihan menulis di Thailand

Menyambung artikel saya terdahulu tentang apa itu Self Branding? Artikel ini adalah lanjutannya. Agak lama ya jedanya, baru sempat he he he...Setelah memahami apa itu self branding dan apa manfaatnya, tentu kita ingin tahu bagaimana mencapainya. Bagaimana agar langkah kita benar dalam mem”branding” diri sendiri. Agar apa yang kita lakukan tidak sia-sia dan tidak membuang waktu percuma. Karena self branding membutuhkan waktu, konsistensi dan kesabaran. 

Bayangkan jika langkah kita keliru, tentu waktu dan tenaga akan terbuang percuma. Tetapi jika langkah kita benar, kita yakin berada di jalur yang benar, maka melalui usaha dan kesabaran, kita akan mencapai hasil yang maksimal. Sedikit banyak, saya sudah menjalani dan memperoleh hasilnya.
Terbukti secara perlahan saya sudah dikenal di dunia yang saya jalani, banyak pihak menghubungi saya dan memberi pekerjaan. Artinya apa? Artinya tentu saya mendapat penghasilan. Dan, saya percaya setiap upaya yang ikhlas akan membuahkan hasil. Setiap orang bisa memperolehnya, tentu saja. Jadi pahami dulu apa yang kita kerjakan lalu jalani dengan serius. Maka hasil maksimal akan diraih.

Yang harus dilakukan adalah kita menemukan jati diri kita dulu. Kita tahu kelebihan kita dan sadar kekurangan kita. Kelebiham kita tonjolkan. Kekurangan kita perbaiki. Seringkali kita merasa tidak punya kelebihan dan terpaku pada kekurangan. Itu adalah pola pikir yang salah dalam self branding. Harus kita sadari jika setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangan. Jadi mulai ubah pola pikir kita. Temukan kelebihan dan kekurangan. Manfaatkan kelebihan dan jadikan catatan saja kekurangan kita. Satu hal yang penting, self branding dimulai dari percaya diri. Jadi mulailah percaya diri. Buang rasa malu, rendah diri, takut, kuatir dan hal negatif lainnya karena  itu yang akan menghalangi kita untuk maju.

Memberikan pelatihan menulis untuk para guru di Sekolah Islam AL- Azhar

Intinya self branding ada 3 yaitu :

1. Vision.
Kita punya visi tentang diri kita.  Apa visi kita ke depannya? Mau jadi apa? Mau bagaimana? Buat visi dan jadikan itu pegangan dalam diri kita. Agar saat melangkah kita tidak keluar dari visi kita.  Karena itulah setiap brand merumuskan visi dahulu lalu menyebarkan ke semua pihak yang terlibat agar punya visi yang sama tentang brand itu. Maka jika self branding, buat visi dan tanamkan dalam diri kita.

2.values.
Apa nilai yang ada dalam diri kita? Temukan setiap nilai yang ada dalam diri kita. Yang bisa kita gunakan dalam menjalankan self branding. Misalnya konsistensi, motivasi yang tinggi, tidak kenal putus asa dan sebagainya.

3. Mission
Apa misinya? Ingin bermanfaat utk diri sendiri dan orang banyak, misalnya. Kita harus punya misi yang tepat, sehingga saat melakukan sesuatu sesuai dengan misi tersebut.

Ketiga hal tersebut membentuk self concept dalam diri kita. Kita punya konsep dalam mem"branding" diri sendiri. Self concept itu kita catat, kita tanamkan dalam diri kita dan kita evaluasi secara berkala. Jika kita punya konsep diri yang jelas, maka rasa percaya diri akan tumbuh dengan sendirinya. Seringkali rendah diri atau minder itu karena kita tidak memahami diri sendiri. Tidak punya konsep diri.

Setelah kita temukan jadi diri kita, yang hanya kita yang tahu. Maka alirkan itu saat branding. Itu yang disebut : the mind of others. Secara perlahan dan halus branding kita bangun dan secara halus kita alirkan dalam setiap langkah kita. Contoh sederhana, postingan kita, status kita secara tidak langsung memiliki muatan itu. Itu yang disebut membentuk “image” yang menghasilkan “impression.” Kita membentuk image dan memberi impression. Sehingga kita juga membangun presepsi orang banyak sesuai yang kita inginkan.

Itu juga disebut Self packaging  dan 3 hal yang ada dalam diri kita itu, kita bangun dalam image yang kita keluarkan dan membuat orang memandang kita sesuai image yang ingin kita bangun, itulah impression.

Beberapa hal yang wajib dicatat dalam membentuk konsep diri :
·         How i get there? Bagaimana mencapai semua itu? Bisa membangun image dan impression? Kenali diri sendiri. Who am i? What am i? Define yourself. Jika sudah ketemu, patrikan dalam diri sendiri. Dan biarkan aura itu keluar dalam diri kita hingga impressionnya dapat.  Lagi-lagi butuh waktu dan kesabaran.
·         Be awere of your surrounding : Where am 1? Who people around me? Sudahkah ada di lingkungan yang tepat? Karena lingkungan membantu kita membentuk image yang kita bangun. Jangan ada di tempat yang salah dan jangan berada di lingkaran yang salah. Beradalah di tempat yang tepat untuk mencapai branding kita dan berada di tengah-tengah orang yang tepat. Semua itu akan sangat membantu.
·         Put it all together and be consistent. Gabungkan apa yang ada dalam diri kita dan lingkungan kita lalu konsisten. Karena tidak ada yang instant. Membangun branding ibaratnya membangun rumah. Perlahan tapi pasti. Hingga kokoh kuat berdiri. Jangan pernah mundur karena lebih sulit untuk memulainya dari awal.


Selamat memulai. Sukses yaaa....









11 komentar:

  1. Penting bangaet ya Mba mempelajari self branding.. Selama ini aku gak begitu ngeh dgn self branding.. makasih infonya ya..

    BalasHapus
  2. *ngangguk-angguk* mulai cari self branding ah.. Makasi sharingnya ya Maaak

    BalasHapus
  3. Setuju banget, setiap upaya ikhlas akan membuahkan hasil

    BalasHapus
  4. Saya masih labil mbak... hiks..

    BalasHapus
  5. Saya masih labil mbak... hiks..

    BalasHapus
  6. Sedang berusaha mengenal diri, susah :D

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar dan terima kasih ya sudah meninggalkan komennya Salam hangat.
deka