Rabu, 20 Januari 2016

Menulis itu Mudah


Menulis itu mudah.

Setiap orang bisa menulis dan punya sesuatu untuk dituliskan.

Yang sulit adalah kemauan untuk belajar, berlatih dan berproses.

Butuh kemauan untuk bisa mewujudkannya.

Jadi apa kamu siap?




Menulis itu mudah.

Saat ini dunia menulis sudah mulai bergairah, rasanya senang sekali. Banyak media yang memudahkannya juga. Setiap orang bisa menulis status di fb, menulis note di fb, menulis di blog, dan media online lainnya.  Dan, makin banyak yang mau menjadi penulis. Hanya sedikit yang mau belajar untuk betul-betul bisa menulis dengan baik.

Pernah membaca komentar jika menulis hanya untuk kesenangan diri, memuaskan diri dan menjadi catatan pribadi. Boleh saja. Walau jika memang seperti itu tentu cukup simpan saja sebagai koleksi pribadi jadi hanya diri sendiri yang membaca. Namun, manakala kita sudah mempublikasikannya ke media terbuka tentu saja ada pembaca di sana. Yang akan membaca tulisan kita. 

Secara tidak langsung penulis punya tangung jawab terhadap pembacanya. Tangung jawab terhadap tulisannya. Karena itu dalam dunia menulis kita mengenal jika tulisan yang baik adalah yang mendidik dan menghibur. Mendidik artinya tulisan itu tidak hanya bermanfaat untuk diri sendiri tetapi bermanfaat juga untuk pembacanya. Ada makna dalam tulisan kita, ada hikmah yang bisa diambil dan ada pesan yang mau kita sampaikan. Menghibur artinya  pembaca menikmati tulisan kita, jadi berusahalah untuk bisa menulis dengan baik. Agar mampu menghadirkan kalimat yang enak untuk dinikmati.

Jadi jika memang ingin bisa menjadi penulis apa saja, harus ada kemauan untuk terus belajar, berlatih dan berproses. Makin kita rajin belajar, kita akan mampu meningkatkan kwalitas tulisan kita. Makin kita berlatih maka makin baik tulisan kita, makin kita terus menjalaninya maka kita akan berproses menjadi penulis yang dihargai. Kita akan memiliki pembaca yang menikmati tulisan kita atau bahkan bisa jadi menunggu tulisan kita.

Jadi pastikan kita mau belajar, berlatih dan berproses. Karena tanpa itu, kita akan ditinggalkan pembaca kita. Hingga kelak tulisan kita hanya akan kita nikmati sendiri saja.  Dan, jika kita mampu meningkatkan diri tentu itu akan memberi kepuasan batin pada diri kita. Coba teliti, apakah tulisan kita makin baik? atau justru sebaliknya.

Cara yang paling sederhana untuk mulai belajar menulis adalah dengan banyak membaca. Karena apa yang kita baca akan memperkaya wawasan kita. Secara tidak langsung kita akan mampu menganalisa sesuatu hal dengan lebih dalam. Karena apa yang kita baca tidak akan hilang tetapi akan tersimpan dalam alam bawah sadar kita. Bedanya penulis yang suka membaca dengan yang tidak, akan terlihat dari tulisannya. Mereka yang tidak suka membaca, tulisannya akan dangkal, kering dan hanya menulis sesuatu di permukaan saja. Sementara mereka yang suka membaca, tulisannya akan terasa mengena, analisanya dalam dan mampu memberikan pemikiran berbeda tentang sesuatu hal. Jadi banyaklah membaca buku.

Penulis yang mau berlatih biasanya selalu melakukan riset sebelum menulis. Meski hanya riset sederhana. Misalnya dengan mencari tulisan yang pernah menulis hal yang sama dengan tulisannya, untuk perbandingan. Atau mencari referensi berkaitan dengan apa yang ditulisnya. Sementara yang tidak mau berlatih, dia akan asal menulis saja. 

Penulis yang mau berproses adalah yang tak pernah berhenti belajar dan berlatih. Yang tidak pernah puas dengan hasil tulisannya. Terus meningkatkan diri sampai waktu yang tidak terbatas. Karena makin baik tulisannya, justru makin haus mengejar ilmu. Makin ingin terus meningkatkan diri. 

Jadi apa kamu siap?

Jika ya, peganglah ketiga hal tersebut : belajar, berlatih dan berproses.

Selamat menulis. 

https://web.facebook.com/Writing-Training-Center-118940281608370/?ref=bookmarkshttps://web.facebook.com/Writing-Training-Center-118940281608370/?ref=bookmarks







18 komentar:

  1. Saya masih jadi penulis abal-abal dengan menggantungkan mood. ;(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak apa-apa, mbak. Bertahap. Keep writing....

      Hapus
  2. Hmmm, menulis itu menyenangkan. Mungkin cuma ini satu2nya keahlian yg saya punya. Krn mencoba menjahit gagal, baking gagal pisan, masak gosong... #lhaaaa malah curcol :))

    BalasHapus
  3. masih terus berproses bunda :)

    BalasHapus
  4. Aku juga mah berproses. Masih banyak belajar mengenai dunia kepenulisan.. Media tempatku belajar yaitu menulis di blog..

    BalasHapus
  5. saya pengen berproses menjadi penulis-penulis yang sering menang lomba nulis mbak ?? hihhihi,. tulisannya bermanfaat sekali. semangat menulis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicoba saja terus. Alhamdulillah. Sama-sama

      Hapus
  6. Setuju bgt mb,byk membaca walaupun blm tentu qt ingat semua,tp tersimpan d alam bwh sadar

    BalasHapus
  7. Menulis mmg mudah tapi yg susah itu cari pembaca nya heheh

    BalasHapus
  8. Salam kenal. Aku berusaha membangun branding sebagai travel blogger khususnya yg bepergian naik motor berdua suami, meskipun sering juga jalan2 biasa seperti traveler lain. Ada sih beberapa haters yg nuduh sok pamer, tapi aku sudah kebal. Hehehhe...thanks for sharing

    BalasHapus
  9. Menulis memang mudah, syaratnya cuma niat, mau, dan terus menulis dan menulis, soal pembaca pasti kalau tulisan menarik, bisa menghipnotis para pembaca ;) thanks mba Deka

    BalasHapus
  10. Terima kasih tulisan nya mba.
    Saya tercerahkan.

    Buleipotan.com

    BalasHapus
  11. Terima kasih tulisan nya mba.
    Saya tercerahkan.

    Buleipotan.com

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar dan terima kasih ya sudah meninggalkan komennya Salam hangat.
deka